WOW....! "FULL DAY SCHOOL" AKAN MEMPERMUDAH SERTIFIKASI GURU, INI ALASANNYA...

Assalamu'alaikum sahabat ! Topik full day school akan menjadi bahasa utama pada kesempatan kali ini. Berikut informasinya.....

Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Sumarna Surapranata menyatakan, usulan penambahan jam pelajaran atau full day school akan mempermudah guru untuk mendapatkan sertifikasi.

 

Menurut Sumarna, adanya tambahan jam belajar siswa di kelas bisa menambah kesempatan bagi guru memenuhi bobot mengajar tatap muka 24 jam per minggu. Bobot mengajar ini sebagai syarat minimum mendapatkan sertifikasi guru.

“Full day school justru jadi kesempatan untuk pemenuhan kewajiban mengajar per minggu guru. Mereka tidak perlu lagi pontang-panting kesana kemari mengajar untuk penuhi kekurangan jam mengajarnya hanya untuk incar sertifikasi guru," ujar Sumarna dalam media briefing di kawasan Sudirman, Jakarta, Selasa (9/8).

Selama ini, tutur Sumarna, banyak guru yang mengeluhkan bahwa kewajiban mengajar tatap muka 24 jam per minggu sulit dipenuhi. Kurangnya jam pembelajaran siswa di sekolah menjadi salah satu faktor kesulitan yang dihadapi guru.  (Baca juga : MENURUT PERMENDIKBUD NO.17 TAHUN 2016 GURU YANG MEMILIKI KURANG DARI 120 SISWA TIDAK MENDAPAT TUNJANGAN SERTIFIKASI)

Menurut Sumarna, tak sedikit guru yang harus berebut jam mengajar pelajaran hingga harus mengajar di sekolah lain. Bahkan, tak jarang guru yang sengaja menambah jam pelajaran di luar kebijakan sekolah hanya untuk memenuhi bobot mengajar per minggu ini.

Selain itu, kata Sumarna, pemenuhan syarat minimum tatap muka 24 jam per minggu tak melulu harus dipenuhi guru melalui proses pembelajaran intra kurikuler (pelajaran pokok). Guru dapat mengejar syarat minimum jumlah mengajar lewat pelajaran ekstra kurikuler dan pendidikan karakter lainnya.

Waktu
yang digunakan guru dalam aktivitas di luar jam pelajaran dapat dikonversikan atau disetarakan (equivalency) dengan bobot mengajar yang disesuaikan.

"Penghitungan equivalency ini yang sedang kami rumuskan, sejauh ini kemungkinan bobot 1/3 dari 24 jam mengajar bisa disetarakan dengan kegiatan lain diluar mengajar pelajaran," kata Sumarna.

Beban Guru Bertambah

Sementara itu, Kepala Sekolah Dasar Negeri Jelupang 2 Tanggerang Selatan H Sari menyatakan kurang setuju jika usulan penambahan jam pelajaran diterapkan secara merata.

"Kalau ditambah jam belajar sampai jam 1 sore sih wajar ya. Kalau harus pulang sampai jam 4 atau 5 sore sih kami keberatan. Pekerjaan guru bukan hanya mengajar saja," kata Sari.

Beban pekerjaan guru di sekolah, tutur Sari, tak hanya terfokus pada mengajar saja, tapi juga pekerjaan admninistratif lainnya seperti membuat penilaian siswa dan mempersiapkan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) setiap harinya.

Adapun pemenuhan syarat minimum mengajar tatap muka 24 jam per minggu dapat dipenuhi tanpa ada penambahan jam belajar. Selain itu, kata Sari, ada pembagian tugas mengajar bagi pelajaran intra kurikuler dan ekstra kurikuler. (Baca juga : Isyarat Mendikbud Prof Muhadjir Effendy: Di Tangan Guru Profesional, Kurikulum Apapun Tak Jadi Masalah)

"Jadi kalau untuk membimbing siswa dalam kegiatan ektra kurikuler itu berbeda gurunya dengan yang mengajar pelajaran di kelas," katanya.

(Sumber : cnnindonesia.com)

Sekian informasi terbaru untuk hari ini. Mudah-mudahan ada manfaatnya. Terima kasih telah singgah.

Belum ada Komentar untuk "WOW....! "FULL DAY SCHOOL" AKAN MEMPERMUDAH SERTIFIKASI GURU, INI ALASANNYA..."

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel